Latest Entries »

Version:1.0

StartHTML:0000000176

EndHTML:0000132556

StartFragment:0000028128

EndFragment:0000132516

SourceURL:file:///C:\Users\TOSHIBA\Desktop\TUGAS%20TOU%202%20(1).docx

Normal

0

false

false

false

EN-US

X-NONE

X-NONE

/* Style Definitions */

table.MsoNormalTable

{mso-style-name:”Table Normal”;

mso-tstyle-rowband-size:0;

mso-tstyle-colband-size:0;

mso-style-noshow:yes;

mso-style-priority:99;

mso-style-qformat:yes;

mso-style-parent:””;

mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;

mso-para-margin-top:0in;

mso-para-margin-right:0in;

mso-para-margin-bottom:10.0pt;

mso-para-margin-left:0in;

line-height:115%;

mso-pagination:widow-orphan;

font-size:14.0pt;

font-family:”Times New Roman”,”serif”;}

A.  

MACAM-MACAM

SISTEM EKONOMI

a.    

Sistem

Ekonomi Tradisional

Sistem ekonomi tradisional merupakan sistem ekonomi yang

diterapkan oleh masyarakat dahulu kalanya. Ciri-ciri dari sistem ekonomi ini,

antara lain :

                                                             

i.     

Aturan

yang digunakan adalah aturan trasidisi, adat istiadat dan kebiasaan

                                                           

ii.     

Kehidupan

masyarakatnya sangat sederhana

                                                         

iii.     

Kehidupan

gotong royong dan kekeluargaan sangat dominan

                                                         

iv.     

Teknologi

produksi yang digunakan masih sangat sederhana

                                                           

v.     

Modal

yang digunakan sangat minimal

                                                         

vi.     

Transaksi

jual beli dilakukan dengan cara barter

                                                       

vii.     

Kegiatan

produksi sepenuhnya bergantung pada alam dan tenaga kerja

                                                     

viii.     

Hasil

produksi terbatas hanya untuk keluarga atau kelompoknya saja

 

Kelebihan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Tidak

terdapat persaingan yang tidak sehat karena hubungan antar individu sangat erat

                                                           

ii.           

Masyarakat

merasa aman karena tidak ada beban berat yang harus dipikul

                                                         

iii.           

Tidak

individualistis

 

Kelemahan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Teknologi

yang digunakan masih sangat sederhana sehingga produktivitasnya juga rendah

                                                           

ii.           

Mutu

barang dari hasil produksi masih sangat rendah

 

b.   

Sistem

Ekonomi Terpusat (Komando)

Sistem ekonomi komando (sosialis/terpusat) merupakan sistem

ekonomi dimana pemerintah membuat semua kebijakan dan mengatur semua aspek

kegiatan ekonomi. Dalam sistem ekonomi ini, semua kegiatan ekonomi diatur dan

direncanakan oleh pemerintah. Pihak swasta tidak memiliki kewenangan dalam

kegiatan perekonomian. Ciri-ciri dari sistem ekonomi ini, antara lain :

                                                             

i.     

Semua

permasalahan ekonomi dipecahkan oleh pemerintah pusat

                                                           

ii.     

Kegiatan

ekonomi yang meliputi produksi, distribusi dan konsumsi diatur oleh Negara

                                                         

iii.     

Semua

alat produksi dikuasai oleh Negara sehingga kepemilikan oleh individu atau

pihak swasta tidak diakui

 

Kelebihan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Tingkat

inflasi dan pengangguran dapat ditangani dengan baik, sebab perekonomian

dikendalikan oleh pemerintah pusat

                                                           

ii.           

Kegiatan

produksi dan distribusi dapat dilaksanakan dengan mudah, sebab pemerintah

memiliki seluruh sumber daya dan faktor-faktor produksi

                                                         

iii.           

Jarang

terjadi krisis ekonomi karena kegiatan ekonomi direncanakan oleh pemerintah

 

Kelemahan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Menghambat

kreativitas masyarakat dalam melakukan kegiatan perekonomian sebab semua

kegiatan ekonomi telah diatur dan ditentukan oleh pemerintah pusat

                                                           

ii.           

Terjadinya

monopoli yang merugikan masyarakat

                                                         

iii.           

Terjadinya

ketidaksesuaian barang yang dibutuhkan oleh masyarakat disebabkan oleh sulitnya

pemerintah dalam menghitung semua kebutuhan masyarakat

 

Contoh Negara yang dapat dikatakan mendekati sistem ekonomi

ini adalah Kuba, Rusia, Korea Utara dan RRC.

 

c.     

Sistem

Ekonomi Pasar

Sistem ekonomi pasar merupakan suatu tata cara pengaturan

kehidupan perekonomian yang didasarkan kepada mekanisme pasar yaitu interaksi

antara permintaan dan penawaran suatu barang yang kegiatannya tergantung pada

kekuatan modal yang dimiliki oleh setiap individu. Perekonomian akan menentukan

titik keseimbangan dengan mengandalkan kemampuan pada sistem harga yaitu

tarik-menarik antara permintaan dan penawaran. Keseimbangan harga serta jumlah

barang dan jasa dalam perekonomian dibimbing oleh sesuatu yang tidak terlihat

(invisible hand). Ciri-ciri dari sistem ekonomi ini, antara lain :

                                                             

i.     

Setiap

individu memiliki kebebasan untuk memiliki faktor-faktor produksi

                                                           

ii.     

Perekenomian

diatur oleh mekanisme pasar

                                                         

iii.     

Peranan

modal dalam perekonomian sangat menentukan bagi setiap individu untuk menguasai

sumber-sumber ekonomi sehingga dapat menciptakan efisiensi

                                                         

iv.     

Peranan

pemerintah dalam perekonomian sangat kecil

                                                           

v.     

Hak

milik atas alat-alat produksi dan distribusi merupakan haka milik perseorangan

yang dipilih sepenuhnya oleh Negara

                                                         

vi.     

Setiap

kegiatan ekkonomi didasarkan atas pencarian keuntungan

                                                       

vii.     

Kegiatan

perekonomian selalu berdasarkan pada keadaan pasar

 

Kelebihan dari sistem ekonomi ini,

yaitu :                  

                                                             

i.           

Menumbuhkan

kreativitas masyarakat dalam penyelenggaraan perekenomian disebabkan karena

masyarakat diberi kebebasan dalam menentukan kegiatan perekonomian

                                                           

ii.           

Kualitas

produk yang dihasilkan menjadi lebih baik disebabkan karena terjadinya

persaingan yang ketat

                                                         

iii.           

Efisiensi

dan efektivitas penggunaan faktor-faktor produksi dapat tercapai dengan baik

disebabkan karena tindakan ekonomi yang dilakukan didasarkan kepada motif

pencarian keuntungan yang sebesar-besarnya

 

Kelemahan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

Contoh Negara yang mendekati sistem ekonomi pasar adealah

Amerika Serikat dan beberapa Negara eropa lainnya seperti Perancis, Kanada,

Albania, Armenia, Austria, Belanda, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Cyprus, Republik

Cekoslovakia, Denmark, Estonia, Finlandia, Hungaria, Islandia, Italia, Jerman,

Latvia, Lithuania, Luxembourg,Â

Malcedonia, Moldova, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Rusia,

Serbia Montonegro, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Ukraina, United

Kingdom dan Yunani.

 

d.   

Sistem

Ekonomi Campuran

Sistem ekonomi campuran merupakan suatu tata cara kehidupan

perekonomian yang dikendalikan dan diawasi oleh pemerintah tetapi masyarakat

masih mempunyai kebebasan yang cukup luas untuk menentukan kegiatan-kegiatan

ekonomi yang dijalankan. Ciri-ciri dari sistem ekonomi ini, antara lain :

                                                             

i.     

Hak

milik individu atas faktor-faktor produksi diakui tetapi ada pembatasan dari

pemerintah

                                                           

ii.     

Kebebasan

bagi individu untuk berusaha tetap ada sehingga setiap individu memiliki hak

untuk mengembangkan kreativitasnya sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya

                                                         

iii.     

Kepentingan

umum lebih diutamakan

                                                         

iv.     

Campur

tangan pemerintah dalam perekonomian hanya menyangkut faktor-faktor yang

menguasai hajat hidup orang banyak

                                                           

v.     

Pelaku

ekonomi terdiri atas individu, pemerintah dan swasta

 

Kelebihan dari sistem ekonomi ini,

yaitu :                                       

                                                             

i.           

Kebebasan

berusaha

                                                           

ii.           

Hak

individu berdasarkan sumber produksi walaupun ada batasnya

                                                         

iii.           

Lebih

mendahului kepentingan umum daripada kepentingan pribadi

 

Kelemahan dari sistem ekonomi ini,

yaitu :                                     

                                                             

i.           

Beban

pemerintah lebih berat daripada beban swasta

                                                           

ii.           

Pihak

swasta kurang memaksimalkan keuntungan

 

e.     

Sistem

Ekonomi Kapitalis

Sistem ekonomi kapitalis adalah sistem ekonomi yang

memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan

kegiatan perekonomian. Ciri-ciri dari sistem ekonomi ini, antara lain :

                                                             

i.     

Pengakuan

yang luas atas hak-hak pribadi

                                                           

ii.     

Kepemilikan

alat-alat produksi di tangan individu

                                                         

iii.     

Individu

bebas memilih pekerjaan atau usaha yang dipandang baik bagi dirinya

                                                         

iv.     

Perekonomian

diatur oleh mekanisme pasar

                                                           

v.     

Pasar

berfungsi untuk memberikan “signal” kepada produsen dan konsumen dalam bentuk

harga-harga

                                                         

vi.     

Campur

tangan pemerintah diusahakan sekecil mungkin

                                                       

vii.     

Motif

yang menggerakkan perekonomian mencari laba

 

Kelebihan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Lebih

efisien dalam memanfaatkan sumber-sumber daya dan distribusi barnag-barang

                                                           

ii.           

Kreativitas

masyarakat menjadi tinggi karena adanya kebebasan melakukan segala hak yang

terbaik untuk dirinya sendiri

                                                         

iii.           

Minimalnya

pengawasan politik dan sosial karena tenaga, waktu dan biaya yang diperlukan

lebih kecil

 

Kelemahan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Tidak

ada persaingan sempurna tetapi hanya ada persaingan tidak sempurna dan

persaingan monopolistic

                                                           

ii.           

Sistem

harga gagal mengalokasikan sumber-sumber secara efisien karena adanya

faktor-faktor eksternalitas

 

f.     

Sistem

Ekonomi Sosialis

Sistem ekonomi sosialis adalah suatu sistem yang memberikan

kebebasan cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi

tetapi dengan campur tangan pemerintah dan pemerintah yang mengatur berbagai

hal dalam ekonomi untuk menjamin kesejahteraan masyarakat. Ciri-ciri dari

sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.     

Lebih

mengutamakan kebersamaan

                                                           

ii.     

Peran

pemerintah aktif

                                                         

iii.     

Sifat

manusia ditentukan oleh pola produksi

 

Kelebihan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Disediakannya

kebutuhan pokok oleh pemerintah

                                                           

ii.           

Kegiatan

ekonomi didasarkan perencanaan Negara

                                                         

iii.           

Produksi

dikelola oleh Negara

 

Kelemahan dari sistem ekonomi ini, yaitu :

                                                             

i.           

Sulit

melakukan transaksi

                                                           

ii.           

Membatasi

kebebasan

                                                         

iii.           

Mengabaikan

pendidikan moral

 

B.  

PERMINTAAN

DAN PENAWARAN

a.    

Permintaan

                                                            

i.     

Pengertian

Yang dimaksud dengan permintaan adalah jumlah barang atau

jasa yang diinginkan oleh konsumen pada berbagai tingkat harga dan periode

tertentu. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat permintaan, antara lain :

1.     

Harga

Barang Tersebut

Jika harga naik maka jumlah permintaan barang tersebut akan

meningkat. Jika harga turun maka jumlah permintaan akan menurun.

2.     

Harga

Barang Substitusi (Pengganti)

Apabila harga dari barang substitusi lebih murah maka orang

akan beralih ke barang substitusi tersebut. Apabila harga barang substitusi

naik maka orang akan tetap menggunakan barang yang sama.

3.     

Harga

Barang Komplementer (Pelengkap)

Apabila harga dari barang komplementer naik maka permintaan

akan turun. Apabila harga dari barang komplementer turun maka permintaan akan

naik.

4.     

Pendapatan

Apabila pendapatan yang diperoleh tinggi maka permintaan akan

barang dan jasa juga semakin tinggi. Apabila pendapatan yang diperoleh rendah

maka permintaan barang dan jasa juga semakin turun.

5.     

Intensitas

Konsumen

Apabila kebutuhan terhadap barang atau jasa tidak mendesak

maka permintaan masyarakat terhadap barang atau jasa tersebut rendah. Apabila

kebutuhan terhadap barang atau jasa sangat mendesak maka permintaan masyarakat

terhadap barang atau jasa tersebut menjadi meningkat.

6.     

Selera

Konsumen

Jika selera konsumen terhadap barang tertentu meningkat maka

permintaan terhadap barang tersebut akan meningkat pula.

7.     

Perkiraan

Harga di Masa Depan

Apabila konsumen memperkirakan bahwa harga akan naik maka

konsumen cenderung menambah jumlah barang yang dibeli karena ada kekhawatiran

harga akan semakin mahal. Apabila konsumen memperkirakan bahwa harga akan turun

maka konsumen cenderung mengurangi jumlah barang yang dibeli.

8.     

Jumlah

Penduduk

Jika jumlah penduduk dalam suatu wilayah bertambah banyak

maka barang yang diminta akan meningkat.

 

                                                          

ii.     

Hukum

Permintaan

Hukum permintaan adalah hukum yang menjelaskan tentang adanya

hubungan yang bersifat negatif antara tingkat harga dengan jumlah barang yang

diminta. Hukum permintaan berbunyi “Apabila harga naik maka jumlah barang yang

diminta akan mengalami penurunan. Apabila harga turun barang yang diminta akan

mengalami kenaikan”. Dalam hukum permintaan, jumlah barang yang diminta akan

berbanding terbalik dengan tingkat harga barang. Kenaikan harga barang akan

menyebabkan berkurangnya jumlah barang yang diminta. Hal in dikarenakan naiknya

harga barang menyebabkan turunnya daya beli konsumen yang akan berakibat

berkurangnya jumlah permintaan dan konsumen akan mencari barang pengganti yang

harganya lebih murah.

 

b.   

Penawaran

                                                            

i.     

Pengertian

Yang dimaksud dengan penawaran adalah kegiatan ekonomi yang

dilakukan oleh penjual atau produsen. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat

penawaran, antara lain :

1.     

Harga

Barang Tersebut

Apabila harga barang yang ditawarkan mengalami kenaikan maka

jumlah barang yang ditawarkan juga akan meningkat. Apabila harga barang yang

ditawarkan mengalami penurunan maka jumlah barang yang ditawarkan juga akan

turun.

2.     

Harga

Barang Pengganti

Apabila harga barang pengganti meningkat maka penjual akan

meningkatkan jumlah barang yang ditawarkan.

3.     

Biaya

Produksi

Apabila biaya produksi meningkat maka harga barang-barang

yang diproduksi akan tinggi. Akibatnya, produsen akan menawarkan barang

produksinya dalam jumlah yang sedikit. Apabila biaya produksi turun maka

produsen akan kembali meningkatkan hasil produksinya. Dengan demikian,

penawaran juga akan meningkat.

4.     

Kemajuan

Teknologi

Adanya teknologi yang lebih modern akan memudahkan produsen

dalam menghasilkan barang dan jasa. Selain itu, dengan menggunakan mesin-mesin

modern akan menurunkan biaya produksi dan memudahkan produsen untuk menjual

barang dengan jumlah banyak.

5.     

Pajak

Jika harga dari suatu barang menjadi tinggi maka permintaan

dan penawaran akan berkurang.

6.     

Perkiraan

Harga di Masa Depan

Jika perusahaan memperkirakan harga barang atau jasa naik dan

penghasilan masyarakat tetap maka perusahaan akan menurunkan jumlah barang atau

jasa yang ditawarkan.

 

                                                          

ii.     

Hukum

Penawaran

Hukum Penawaran adalah suatu perubahan menjelaskan hubungan antara

perubahan harga dan perubahan penawaran. Hukum penawaran berbunyi “Apabila

harga naik maka jumlah barang yang ditawarkan juga akan naik. Apabila harga

turun maka jumlah barang yang ditawarkan juga akan turun”. Hukum penawaran akan

berlaku apabila faktor-faktor lain yang mempengaruhi penawaran tidak berubah

(ceteris paribus).

 

 

Referensi dari :

·        

http://dhiasitsme.wordpress.com/2011/03/04/sistem-ekonomi-pengertianciri-ciri-juga-keunggulan-kelemahannya/

·        

http://rositaajjah.wordpress.com/2011/02/26/pengertian-dan-macam-macam-sistem-ekonomi/

·        

http://arhieword.wordpress.com/2012/02/06/sistem-perekonomian-indonesia-makalah/#more-824

·        

http://abib1080.wordpress.com/2011/03/20/pengertian-permintaan-dan-penawaran-di-dalam-ekonomi/

·        

http://ri2-aff.blogspot.com/2010/02/pengertian-permintaan-dan-penawaran.html

·        

http://www.crayonpedia.org/mw/BAB17._PERMINTAAN_DAN_PENAWARAN_SERTA_TERBENTUKNYA_HARGA_PASAR

Hampir sering kita dengar dan lihat diberbagai media massa maupun elektronik akan banyaknya yang melakukan bunuh diri. Ada yang bunuh diri dengan terjun dari gedung yang tinggi, menjerat lehernya dengan seutas tali, meminum racun bahkan melakukan bom bunuh diri. Bunuh diri adalah perbuatan yang dilakukan dengan maksud untuk menghilangkan nyawa sendiri dan berdosa karena telah mendahului takdir, pelaku bunuh diri juga sebagai tanda bahwa ia adalah orang yang putus asa. Bunuh diri yang dewasa ini sangat memprihatinkan. Tindakan bunuh diri yang dilakukan dapat mencerminkan bahwa lingkungan sosialnya kurang peka terhadap keadaan di sekeliling. Dengan demikian, tindakan bunuh diri semestinya dapat dicegah seandainya lingkungan sosialnya peka dan membantu orang yang sedang menghadapi masalah. Mengapa orang memilih bunuh diri? Secara umum, stres muncul karena kegagalan beradaptasi. Ini dapat terjadi di lingkungan pekerjaan, keluarga, sekolah, pergaulan dalam masyarakat dan sebagainya. Demikian pula bila seseorang merasa terisolasi, kehilangan hubungan atau terputusnya hubungan dengan orang yang disayangi. Padahal hubungan interpersonal merupakan sifat alami manusia. Bahkan keputusan bunuh diri juga bisa dilakukan karena perasaan bersalah. Suami membunuh isteri, kemudian dilanjutkan membunuh dirinya sendiri, bisa dijadikan contoh kasus, depresi berat menjadi penyebab utama. Depresi timbul, karena pelaku tidak kuat menanggung beban permasalahan yang menimpa. Karena terus menerus mendapat tekanan, masalah yang menumpuk dan pada puncaknya memicu keinginan bunuh diri.

 

Penyebab bunuh diri

Di Jepang, orang kebanyakan melakukan bunuh diri untuk memperlihatkan kesetiaanya ataupun sebagai cara untuk mempertahankan harga dirinya. Banyak kita mendengar pejabat/menteri yang melakukan bunuh diri bila ia merasa telah gagal dalam melaksanakan tugasnya. Di Swedia pelaku bunuh diri biasanya di latar belakangi oleh penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Usia pelaku bunuh diri di negara tersebut rata-rata berkisar antara 16 – 34 tahun. Sedangkan di Indonesia, pelaku bunuh diri biasanya di latar belakangi oleh kesulitan ekonomi, putus asa, masalah percintaan dan sisanya disebabkan oleh masalah-masalah lain.

Untuk menelaah kenapa seseorang melakukan bunuh diri. Minimal harus memenuhi dua syarat, pertama adanya faktor pendahulu yang mempengaruhi seseorang melakukan percobaan bunuh diri, dan kedua adanya faktor pencetus dan situasi yang mendorong seseorang melakukan bunuh diri. Faktor pendorong orang melakukan bunuh diri ini dianggap paling banyak mempengaruhi perilaku seseorang untuk melakukan bunuh diri. bila faktor pendorong yang dimiliki seseorang itu tidak didukung dengan penguasaan eksternal yang kuat, maka perilaku ini akan mendorong seseorang untuk melakukan bunuh diri. Walaupun sejauh ini dan apapun alasannya, seseorang itu melakukan bunuh diri memang sulit dicari penyebabnya. Namun paling tidak sebagian orang yang telah melakukan bunuh diri, seringkali meninggalkan catatan kecil atau semacam surat terakhir untuk orang yang ditinggalkannya yang memberikan kesan tentang suatu masalah yang dia hadapi sebagai penyebab mereka memutuskan bunuh diri. Catatan-catatan kecil itu, hampir semuanya menjelaskan bahwa mereka memutuskan utk bunuh diri lebih disebabkan oleh faktor ekonomi, kisah asmara dan keluarga.

Durkheim dalam bukunya Suicide. menganalisa bahwa faktor solidaritas sangat terkait dengan kecendrungan seseorang melakukan bunuh diri. Secara implisit, solidaritas sosial terkait dengan faktor ekonomi dan keluarga. Sebab kekentalan nilai kohesif yang ada dalam setiap individu untuk berbagi rasa sangat mewarnai pilihan untuk melakukan bunuh diri. Tindakan bunuh diri terkait dengan tingkat keterikatan seseorang dengan masyarakat. Durkheim menyatakan bunuh diri biasanya terjadi ketika seseorang tidak memiliki ikatan sosial atau hubungan dekat. Bunuh diri terjadi ketika seseorang mengalami keterasingan (anomie) dari lingkungannya. Seringkali fenomena bunuh diri secara psikologis diasosiasikan dengan masalah pribadi. Tetapi secara sosial, bunuh diri tidak bisa lepas dari problem sosial kemasyarakatan. James Frazer, mencoba memecahkan teka-teki bunuh diri ini dikaitkan dengan pemahaman religi. Teori Frazer tentang batas akal mencoba menjelaskan fenomena bunuh diri ini. Bahwa seseorang dalam kapasitas tertentu akan mencoba memecahkan setiap persoalan hidupnya dengan akal sehat (rasionalitas) nya. Namun batas akal seseorang ini memiliki batas toleransi, dimana bila himpitan persoalan itu telah mencapai puncaknya dan akal mereka sudah tidak mampu lagi mencerna, maka seseorang cenderung akan memecahkan persoalan hidupnya secara irasional melalui perantaraan religi. Penguasaan religi seseorang itu menurut Frazer sangat relatif, maka ini dianggap sebagai penguasaan eksternal yang menjelaskan bahwa seseorang itu jadi atau tidaknya melakukan bunuh diri. Pemahaman faktor eksternal yang kuat, dalam hal ini religi dapat menekan perilaku bunuh diri. Dengan demikian religi memiliki fungsi sebagai peredam kegundahan hati manusia. Maka menurut Frazer seseorang yang cukup kuat penguasaan religinya, mereka akan menyikapi segala persoalan hidupnya dengan sikap mental positif dan adanya rasa kepasrahan (tawakal). Namun mereka yang tidak mampu memecahkan masalah hidupnya dan penguasaan religinya juga rendah, cenderung untuk mengambil jalan pintas dengan jalan bunuh diri.

Gejala bunuh diri di Indonesia menunjukkan grafik kenaikan. Kondisi ini bila dilihat secara ekonomi sekarang ini memang tidak kondusif untuk sebagian masyarakat. Tingginya angka pengangguran, kenaikan sejumlah harga kebutuhan pokok, kemiskinan, bencana alam, dan konflik horizontal, telah menyebabkan sebagian dari masyarakat kita mengalami kesulitan hidup. Di pihak lain, bagi mereka yang tidak mampu berusaha survival dan melakukan penyimpangan perilaku ditambah memiliki penguasaan eksternal yang rendah maka pilihan bunuh diri adalah yang paling mudah untuk dilakukan. Karena dengan bunuh diri dianggap persoalan hidup yang kurang menguntungkan bagi dirinya terselesaikan. Maka jadi wajar bila angka bunuh diri semakin meningkat di tengah alam ekonomi dan belenggu kemiskinan banyak memihak pada kaum yang mudah putus asa karena penguasaan eksternalnya lemah. Banyak teori tentang mengapa orang nekat bunuh diri. Ada bunuh diri absurditas, bunuh diri eksistensialis, bunuh diri patologis, bahkan bunuh diri berlandaskan romantisme dan heroisme. Untuk masyarakat Indonesia, kebingungan atau faktor anomik menjadi penyebab paling banyak kasus bunuh diri. seperti kejiwaan, kebudayaan, dan juga sosial ekonomi.

Adapun penyebab seseorang bunuh diri, yaitu atruistik, katalisme, dan anomik, untuk faktor atruistik, bunuh diri biasanya disebabkan kepada kecintaan terhadap agama, negara, atau kehormatan keluarga. Contohnya aksi bom bunuh diri atau jihad. Sedangkan untuk bunuh diri katalisme, terjadi ketika seseorang sudah merasa hidupnya tak berharga lagi yang berujung putus asa atau depresi. Misalnya di Amerika, orangtua yang sudah berumur 70 tahun dan merasa tak ada lagi yang bisa dilakukan, sehingga bunuh diri. Atau bunuh diri karena madzhab tertentu yang merasa di dunia ini sudah tak ada artinya, Faktor ketiga yaitu anomik merupakan penyebab yang paling banyak terjadi pada kasus bunuh diri di Indonesia. Pada umumnya kasus-kasus bunuh diri di masyarakat kita, selain karena persoalan ekonomi, juga banyak dipengaruhi mengendurnya ikatan kekeluargaan. penyebab bunuh diri seperti kegagalan beradaptasi, kegagalan hubungan interpersonal dengan orang lain hingga merasa terisolasi, kemarahan akibat ketidakmampuan mengendalikan emosi, serta ungkapan ketidakberdayaan atas berbagai masalah yang ia hadapi. Cara mengakhiri hidup itu dapat diklasifikasi menjadi empat dasar yang dikombinasikan menjadi NASH (Natural Accident Suicide and Homicide). Homicide atau pembunuhan, termasuk dalam disiplin Ilmu Kniminologi. Sedangkan suicide (bunuh diri), adalah ilmu yang mempelajari latar belakang, jenis, teknik bunuh diri dan upaya pencegahannya secara ilmiah dan manusiawi.

 

Upaya mengatasi bunuh diri

Upaya preventif dapat dilakukan oleh para pakar dari berbagai disiplin ilmu seperti psikiater, dokter, perawat, psikolog, sosiolog, pendidik, tenaga kesehatan masyarakat dan lain-lain. Masalah bunuh diri memang sangat kompleks, dari pendekatan segi ilmu kesehatan masyarakat ada beberapa hal yang perlu disikapi sebagai upaya pencegahan secara dini yaitu perlunya meningkatkan peran, fungsi dan tugas keluarga dan dukungan dari masyarakat. Upaya pencegahan pada tingkat masyarakat yaitu dapat memberikan perhatian, bimbingan dan bantuan untuk memecahkan masalah yang sedang dihadapi oleh seseorang atau keluarga.

Warga masyarakat, perlu menajamkan kepekaan terhadap kesulitan orang-orang disekitarnya serta peran pemerintah sangat diperlukan berperan aktif, dalam melindungi dan menjaga ketentraman masyarakatnya. Upaya pencegahan juga harus dilakukan di institusi pendidikan. Sedangkan nilai budaya yang dipercaya di suatu masyarakat yang sebenarnya salah terkait dengan bunuh diri dapat dihilangkan secara perlahan-lahan seiring dengan meningkatnya tingkat pengetahuan dan pendidikan keluarga dan masyarakat serta meningkatnya pemahaman dan keyakinan seseorang pada ajaran agama secara benar. Dukungan dari masyarakat, keluarga sangat berarti dalam upaya menekan tingginya kasus bunuh diri. Lingkungan keluarga, masyarakat harus diciptakan agar sehat, agamis, bersahabat, damai dan nyaman sehingga pelaku bunuh diri tidak akan mencoba untuk melakukan perbuatan bunuh diri.

 

Written By : Rio Armanda Agustian, S.H., M.H.
Dosen, Kriminolog, Peneliti Fakultas Hukum dan Ilmu Sosial
Universitas Bangka Belitung

Beberapa waktu lalu muncul laporan mengenai tanda-tanda orang kecanduan Facebook atau situs jejaring sosial lainnya, misalnya Anda mengubah status lebih dari dua kali sehari dan rajin mengomentari perubahan status teman. Anda juga rajin membaca profil teman lebih dari dua kali sehari meski ia tidak mengirimkan pesan atau men-tag Anda di fotonya.

Laporan terbaru dari The Daily Mail menyebutkan, kecanduan situs jejaring sosial seperti Facebook atau MySpace juga bisa membahayakan kesehatan karena memicu orang untuk mengisolasikan diri. Meningkatnya pengisolasian diri dapat mengubah cara kerja gen, membingungkan respons kekebalan, level hormon, fungsi urat nadi, dan merusak performa mental. Hal ini memang bertolak belakang dengan tujuan dibentuknya situs-situs jejaring sosial, di mana pengguna diiming-imingi untuk dapat menemukan teman-teman lama atau berkomentar mengenai apa yang sedang terjadi pada rekan Anda saat ini.

Suatu hubungan mulai menjadi kering ketika para individunya tak lagi menghadiri social gathering, menghindari pertemuan dengan teman-teman atau keluarga, dan lebih memilih berlama-lama menatap komputer (atau ponsel). Ketika akhirnya berinteraksi dengan rekan-rekan, mereka menjadi gelisah karena “berpisah” dari komputernya.

Si pengguna akhirnya tertarik ke dalam dunia artifisial. Seseorang yang teman-teman utamanya adalah orang asing yang baru ditemui di Facebook atau Friendster akan menemui kesulitan dalam berkomunikasi secara face-to-face. Perilaku ini dapat meningkatkan risiko kesehatan yang serius, seperti kanker, stroke, penyakit jantung, dan dementia (kepikunan), demikian menurut Dr Aric Sigman dalam The Biologist, jurnal yang dirilis oleh The Institute of Biology.

Pertemuan secara face-to-face memiliki pengaruh pada tubuh yang tidak terlihat ketika mengirim e-mail. Level hormon seperti oxytocin yang mendorong orang untuk berpelukan atau saling berinteraksi berubah, tergantung dekat atau tidaknya para pengguna. Beberapa gen, termasuk gen yang berhubungan dengan sistem kekebalan dan respons terhadap stres, beraksi secara berbeda, tergantung pada seberapa sering interaksi sosial yang dilakukan seseorang dengan yang lain.

Menurutnya, media elektronik juga menghancurkan secara perlahan-lahan kemampuan anak-anak dan kalangan dewasa muda untuk mempelajari kemampuan sosial dan membaca bahasa tubuh. “Salah satu perubahan yang paling sering dilontarkan dalam kebiasaan sehari-hari penduduk Inggris adalah pengurangan interaksi dengan sesama mereka dalam jumlah menit per hari. Kurang dari dua dekade, jumlah orang yang mengatakan bahwa tidak ada orang yang dapat diajak berdiskusi mengenai masalah penting menjadi berlipat.”

Kerusakan fisik juga sangat mungkin terjadi. Bila menggunakan mouse atau memencet keypad ponsel selama berjam-jam setiap hari, Anda dapat mengalami cidera tekanan yang berulang-ulang. Penyakit punggung juga merupakan hal yang umum terjadi pada orang-orang yang menghabiskan banyak waktu duduk di depan meja komputer. Jika pada malam hari Anda masih sibuk mengomentari status teman Anda, Anda juga kekurangan waktu tidur. Kehilangan waktu tidur dalam waktu lama dapat menyebabkan kantuk berkepanjangan, sulit berkonsentrasi, dan depresi dari sistem kekebalan. Seseorang yang menghabiskan waktunya di depan komputer juga akan jarang berolahraga sehingga kecanduan aktivitas ini dapat menimbulkan kondisi fisik yang lemah, bahkan obesitas.

Tidak heran jika Dr Sigman mengkhawatirkan arah dari masalah ini. “Situs jejaring sosial seharusnya dapat menjadi bumbu dari kehidupan sosial kita, namun yang kami temukan sangat berbeda. Kenyataannya situs-situs tersebut tidak menjadi alat yang dapat meningkatkan kualitas hidup, melainkan alat yang membuat kita salah arah,” tegasnya.

Namun, bila aktivitas Facebook Anda masih sekadar sign in, mengonfirmasi friend requests, lalu sign out, tampaknya Anda tak perlu khawatir bakal terkena risiko kanker, stroke, bahkan menderita pikun.

 

Source : Kompas

Dikirim oleh Admin
Tanggal 2009-04-17
Jam 13:45:39

Akhir-akhir ini fenomena kenakalan remaja makin meluas. Bahkan hal ini sudah terjadi sejak dulu. Para pakar psikolog selalu mengupas masalah yang tak pernah habis-habisnya ini. Kenakalan Remaja, seperti sebuah lingkaran hitam yang tak pernah putus. Sambung menyambung dari waktu ke waktu, dari masa ke masa, dari tahun ke tahun dan bahkan dari hari ke hari semakin rumit. Masalah kenalan remaja merupakan masalah yang kompleks terjadi di berbagai kota di Indonesia. Sejalan dengan arus modernisasi dan teknologi yang semakin berkembang, maka arus hubungan antar kota-kota besar dan daerah semkain lancar, cepat dan mudah. Dunia teknologi yang semakin canggih, disamping memudahkan dalam mengetahui berbagai informasi di berbagai media, disisi lain juga membawa suatu dampak negatif yang cukup meluas diberbagai lapisan masyarakat.

Kenakalan remaja biasanya dilakukan oleh remaja-remaja yang gagal dalam menjalani proses-proses perkembangan jiwanya, baik pada saat remaja maupun pada masa kanak-kanaknya. Masa kanak-kanak dan masa remaja berlangsung begitu singkat, dengan perkembangan fisik, psikis, dan emosi yang begitu cepat. Secara psikologis, kenakalan remaja merupakan wujud dari konflik-konflik yang tidak terselesaikan dengan baik pada masa kanak-kanak maupun remaja para pelakunya. Seringkali didapati bahwa ada trauma dalam masa lalunya, perlakuan kasar dan tidak menyenangkan dari lingkungannya, maupun trauma terhadap kondisi lingkungannya, seperti kondisi ekonomi yang membuatnya merasa rendah diri.

Mengatasi kenakalan remaja, berarti menata kembali emosi remaja yang tercabik-cabik itu. Emosi dan perasaan mereka rusak karena merasa ditolak oleh keluarga, orang tua, teman-teman, maupun lingkungannya sejak kecil, dan gagalnya proses perkembangan jiwa remaja tersebut. Trauma-trauma dalam hidupnya harus diselesaikan, konflik-konflik psikologis yang menggantung harus diselesaikan, dan mereka harus diberi lingkungan yang berbeda dari lingkungan sebelumnya. Pertanyaannya : tugas siapa itu semua? Orang tua-kah? Sedangkan orang tua sudah terlalu pusing memikirkan masalah pekerjaan dan beban hidup lainnya. Saudaranya-kah? Mereka juga punya masalah sendiri, bahkan mungkin mereka juga memiliki masalah yang sama. Pemerintah-kah? Atau siapa? Tidak gampang untuk menjawabnya. Tetapi, memberikan lingkungan yang baik sejak dini, disertai pemahaman akan perkembangan anak-anak kita dengan baik, akan banyak membantu mengurangi kenakalan remaja. Minimal tidak menambah jumlah kasus yang ada.” (sumber Whandi.net/1 jan 1970).

Kenakalan remaja, merupakan salah si anak? atau orang tua? Karena ternyata banyak orang tua yang tidak dapat berperan sebagai orang tua yang seharusnya. Mereka hanya menyediakan materi dan sarana serta fasilitas bagi si anak tanpa memikirkan kebutuhan batinnya. Orang tua juga sering menuntut banyak hal tetapi lupa untuk memberikan contoh yang baik bagi si anak. Sebenarnya kita melupakan sesuatu ketika berbicara masalah kenakalan remaja, yaitu hukum kausalitas. Sebab, dari kenakalan seorang remaja selalu dikristalkan menuju faktor eksternal lingkungan yang jarang memerhatikan faktor terdekat dari lingkungan remaja tersebut dalam hal ini orangtua. Kita selalu menilai bahwa banyak kasus kenakalan remaja terjadi karena lingkungan pergaulan yang kurang baik, seperti pengaruh teman yang tidak benar, pengaruh media massa, sampai pada lemahnya iman seseorang.

Ketika kita berbicara mengenai iman, kita mempersoalkan nilai dan biasanya melupakan sesuatu, yaitu pengaruh orangtua. Didikan orangtua yang salah bisa saja menjadi faktor sosiopsikologis utama dari timbulnya kenakalan pada diri seorang remaja. Apalagi jika kasus negatif menyerang orangtua si remaja, seperti perselingkuhan, perceraian, dan pembagian harta gono-gini. Mungkin kita perlu mengambil istilah baru, kenakalan orangtua.

Orang tua, sering lupa bahwa prilakunya berakibat pada anak-anaknya. Karena kehidupan ini tidak lepas dari contek-menyontek prilaku yang pernah ada. Bisa juga karena ada pembiaran terhadap perilaku yang mengarah pada kesalahan, sehingga yang salah menjadi kebiasaan. Para orang tua jangan berharap anaknya menjadi baik, jika orang tuanya sendiri belum menjadi baik. Sebenarnya nurani generasai ingin menghimbau “Jangan ajari kami selingkuh, jangan ajari kami ngomong jorok, tidak jujur, malas belajar, malas beribadah, terlalu mencintai harta belebihan dan lupa kepada Sang Pencipta, yaitu Allah.

Tulisan ini mencoba mengajak merenung bagi kita para orangtua, bahwa kenakalan tak selalu identik dengan remaja, tapi justru banyak kenakalan yang dilakukan oleh para orangtua (di rumah, di masyarakat, dan di pemerintahan) yang akhirnya juga menjadi inspirasi remaja untuk berbuat nakal. Menyedihkan memang! (sumber O. Solihin)

Kenakalan orangtua dalam ikatan keluarga, contohnya seperti : Suka berkata-kata kasar, suka menghujat atau memaki, mengajari anak untuk melakukan perlawanan ketika anak diganggu orang lain, suka menyakiti anak secara fisik dan psikis, merokok seenaknya di depan anak-anak, dl (masalah akhlak). Mengabaikan pelaksanaan syariat, sholat misalnya, banyak juga kita orang tua yang mengabaikan sholat, melalaikan sholat, bahkan tidak pernah sholat, membiarkan anak-anak gadisnya tidak menutup aurat, membiarkan anak-anaknya bergaul bebas (pacaran), membiarkan anak-anaknya minum-minuman keras, dll.

Kenakalan orangtua di masyarakat, contohnya seperti : Menciptakan suasana yang tidak produktif (bapak-bapaknya), misalnya waktu pagi, siang dan malam suka nongkrong sambil main gaple, atau main catur, walau tidak pakai uang, ini sama saja artinya tidak menjaga kehormatan diri, apalagi kehormatan keluarganya (istri dan anak-anaknya)? Sedangkan yang ibu-ibunya suka ngumpul sambil berghibah atau memfitnah, menghambur-hamburkan uang dengan gaya hidup yang konsumtif yaitu belanja di mall atau supermarket, bergaya hidup mewah. Menyediakan sarana kemaksiatan, ini misalnya, jadi bandar narkoba, jadi bandar judi, menyediakan tempat hiburan (diskotik).

Pendidik yang lalai, ini bisa kita lihat di sekolah atau di kampus, padahal lembaga pendidikan adalah tempat yang aman untuk menimba ilmu pengetahuan atau belajar, tapi kenyataannya banyak pendidik yang memberikan contoh yang tidak baik terhadap anak didiknya, misalnya melakukan perbuatan asusila, menganiaya anak didiknya secara fisik, menjual ilmu demi keuntungan materi atau sering melakukan dosa pendidikan.
Menjadi pemilik media massa (baik cetak maupun elektronik: koran, majalah, tabloid, radio, televisi, dan juga internet) yang ‘hobi’ menampilkan bacaan, gambar dan tontonan yang merusak akhlak (pornografi, kekerasan, dan seks bebas) yang berlindung atas nama bisnis.

Kenakalan orangtua di pemerintahan, contohnya seperti : Suka korupsi, mengambil kebijakan menaikkan biaya pendidikan, menaikkan harga BBM, mahalnya biaya kesehatan, suka membuat janji-janji tapi lalu melupakannya, suka melakukan pungli atau suap menyuap.
Suka melanggengkan kemaksiatan, memberi izin untuk usaha prostitusi/lokalisasi, perjudian, tempat diskotik, pabrik minuman keras, dengan dalih besar pemasukannya.
Menutup mata terhadap problem yang diakibatkan usaha prostitusi, perjudian, narkoba, peredaran minuman keras, diskotik, dll. Menerapkan aturan kehidupan yang tidak benar dan tidak baik, yakni Kapitalisme-Sekularisme (termasuk juga Sosialisme-Komunisme).

Marilah kita uraikan satu persatu petuah atau nasihat-nasihat yang kita berikan sebagai orangtua kepada anak-anak kita padahal kita melakukan dan tidak melakukannya :

  1. Kita melarang anak kita berbicara kasar, padahal kita sering berkata-kata kasar pada anak kita.
  2. Kita melarang anak kita tawuran atau ringan tangan, padahal kita sering menganiaya mereka anak-anak kita secara fisik, kita suka berkelahi di depan anak-anak kita, suka adu jotos di forum terhormat gedung lembaga legislatif ketika bersidang karena merasa tidak sepaham, yang di saksikan anak-anak kita langsung lewat televisi.
  3. Kita melarang anak kita berbohong atau jujur, padahal sudah berapa kebohongan yang kita ciptakan kepada anak-anak kita.
  4. Kita melarang anak kita mengkonsumsi narkoba, padahal kita sendiri adalah pemakai dan bandar narkoba itu sendiri.
  5. Kita melarang anak kita bergaul bebas atau pacaran, padahal kita sendiri juga melakukan hal yang sama bergaul bebas baik dilingkungan masyarakat, maupun lingkungan kantor yang terkenal dengan nama selingkuh.
  6. Kita melarang anak-anak kita minum-minuman keras dan berjudi, padahal kita adalah bandar judi dan pemilik pabrik menuman keras serta peminum dan penjudi.
  7. Kita melarang anak kita merokok, padahal dirikita sudah sering membakar uang, dengan merokok di depan mata mereka, dan kita juga menjual rokok dan pemilik pabrik rokok.
  8. Kita marah ketika anak kita tidak sholat, atau beribadah, padahal kita suka melalaikan bahkan tidak menunaikan kewajiban sholat.
  9. Kita menghimbau agar anak-anak kita jangan mengkonsumsi tayangan yang pornografi, padahal dirikita sering menonton tayangan, membaca, mengakses situs-situs porno tersebut, bahkan kitalah yang memiliki media cetak, penulis naskah, membeli media-media pornografi tersebut.
  10. Kita melarang anak-anak kita untuk menonton televisi terus menerus, padahal kita pengkonsumsi paling utama siaran televisi sampai tidak tidur.
  11. Kita sering menasehati anak-anak kita untuk tidak berghibah atau memfitnah oranglain, padahal dirikitalah yang suka berghibah dan memfitnah itu.
  12. Kita marah ketika tahu anak-anak kita sering nongkrong dan keluar malam, padahal kita juga melakukan hal yang sama, terkadang waktu shubuh baru pulang ke rumah.
  13. Kita menasehati anak kita agar rajin sekolah, tetapi kita juga malas bekerja, bahkan sering mangkir dari kantor.
  14. Kita mengeluhkan mengapa anak kita malas membaca, padahal kita juga sangat jarang memiliki kebiasaan membaca.
  15. Kita sering mengajari mereka anak-anak kita untuk tidak melawan kepada orangtuanya, padahal kita dulunya juga suka melawan orangtua kita.
  16. Kita marah ketika tahu anak kita suka mencuri, padahal kita sering mencuri uang negara, atau sering mendapatkan rejeki yang tidak halal.

Dan banyak lagi kenakalan-kenakalan yang kita lakukan sebagai orangtua, yang tidak bisa disebutkan satu persatu. Semoga kita tidak termasuk dan tidak pernah melakukan kenakalan seperti yang diuraikan diatas. Amin. Jadi apa yang salah dengan kenakalan anak atau remaja, tidakkah ia sangat berbanding lurus dengan kenalan kita sebagai orangtua? Wallahuâalam.

 

Written By : Dra. Rustinah – Dunia Maya ku

Dikirim oleh Dra. Rustinah
Tanggal 2008-06-25
Jam 02:28:54

Pada masa remaja, terdapat banyak hal baru yang terjadi, dan biasanya lebih bersifat menggairahkan, karena hal baru yang mereka alami merupakan tanda-tanda menuju kedewasaan. Dari masalah yang timbul akibat pergaulan, keingin tahuan tentang asmara dan seks, hingga masalah-masalah yang bergesekan dengan hukum dan tatanan sosial yang berlaku di sekitar remaja.

Hal-hal yang terakhir ini biasanya terjadi karena banyak faktor, tetapi berdasarkan penelitian, jumlah yang terbesar adalah karena “tingginya” rasa solidaritas antar teman, pengakuan kelompok, atau ajang penunjukkan identitas diri. Masalah akan timbul pada saat remaja salah memilih arah dalam berkelompok.

Banyak ahli psikologi yang menyatakan bahwa masa remaja merupakan masa yang penuh masalah, penuh gejolak, penuh risiko (secara psikologis), over energi, dan lain sebagainya, yang disebabkan oleh aktifnya hormon-hormon tertentu. Tetapi statement yang timbul akibat pernyataan yang stereotype dengan pernyataan diatas, membuat remaja pun merasa bahwa apa yang terjadi, apa yang mereka lakukan adalah suatu hal yang biasa dan wajar.

Minat untuk berkelompok menjadi bagian dari proses tumbuh kembang yang remaja alami. Yang dimaksud di sini bukan sekadar kelompok biasa, melainkan sebuah kelompok yang memiliki kekhasan orientasi, nilai-nilai, norma, dan kesepakatan yang secara khusus hanya berlaku dalam kelompok tersebut. Atau yang biasa disebut geng. Biasanya kelompok semacam ini memiliki usia sebaya atau bisa juga disebut peer group. Demi kawan yang menjadi anggota kelompok ini, remaja bisa melakukan dan mengorbankan apa pun, dengan satu tujuan, Solidaritas. Geng, menjadi suatu wadah yang luar biasa apabila bisa mengarah terhadap hal yang positif. Tetapi terkadang solidaritas menjadi hal yang bersifat semu, buta dan destruktif, yang pada akhirnya merusak arti dari solidaritas itu sendiri. Demi alasan solidaritas, sebuah geng sering kali memberikan tantangan atau tekanan-tekanan kepada anggota kelompoknya (peer pressure) yang terkadang berlawanan dengan hukum atau tatanan sosial yang ada. Tekanan itu bisa saja berupa paksaan untuk menggunakan narkoba, mencium pacar, melakukan hubungan seks, melakukan penodongan, bolos sekolah, tawuran, merokok, corat-coret tembok, dan masih banyak lagi. Secara individual, remaja sering merasa tidak nyaman dalam melakukan apa yang dituntutkan pada dirinya. Namun, karena besarnya tekanan atau besarnya keinginan untuk diakui, ketidak berdayaan untuk meninggalkan kelompok, dan ketidak mampuan untuk mengatakan “tidak”, membuat segala tuntutan yang diberikan kelompok secara terpaksa dilakukan. Lama kelamaan prilaku ini menjadi kebiasaan, dan melekat sebagai suatu karakter yang diwujudkan dalam berbagai prilaku negatif.

Kelompok atau teman sebaya memiliki kekuatan yang luar biasa untuk menentukan arah hidup remaja. Jika remaja berada dalam lingkungan pergaulan yang penuh dengan”energi negatif” seperti yang terurai di atas, segala bentuk sikap, perilaku, dan tujuan hidup remaja menjadi negatif. Sebaliknya, jika remaja berada dalam lingkungan pergaulan yang selalu menyebarkan “energi positif”, yaitu sebuah kelompok yang selalu memberikan motivasi, dukungan, dan peluang untuk mengaktualisasikan diri secara positif kepada semua anggotanya, remaja juga akan memiliki sikap yang positif. Prinsipnya, perilaku kelompok itu bersifat menular. Motivasi dalam kelompok (peer motivation) adalah salah satu contoh energi yang memiliki kekuatan luar biasa, yang cenderung melatarbelakangi apa pun yang remaja lakukan. Dalam konteks motivasi yang positif, seandainya ini menjadi sebuah budaya dalam geng, barangkali tidak akan ada lagi kata-kata “kenakalan remaja” yang dialamatkan kepada remaja. Lembaga pemasyarakatan juga tidak akan lagi dipenuhi oleh penghuni berusia produktif, dan di negeri tercinta ini akan semakin banyak orang sukses berusia muda. Remaja juga tidak perlu lagi merasakan peer pressure, yang bisa membuat mereka stres.
Secara teori diatas, remaja akan menjadi pribadi yang diinginkan masyarakat. Tetapi tentu saja hal ini tidak dapat hanya dibebankan pada kelompok ataupun geng yang dimiliki remaja. Karena remaja merupakan individu yang bebas dan masing-masing tentu memiliki keunikan karakter bawaan dari keluarga. Banyak faktor yang juga dapat memicu hal buruk terjadi pada remaja.

Seperti yang telah diuraikan diatas, kelompok remaja merupakan sekelompok remaja dengan nilai, keinginan dan nasib yang sama. Contoh, banyak sorotan yang dilakukan publik terhadap kelompok remaja yang merupakan kumpulan anak dari keluarga broken home. Kekerasan yang telah mereka alami sejak masa kecil, trauma mendalam dari perpecahan keluarga, akan kembali menjadi pencetus kenakalan dan kebrutalan remaja.

Tetapi, masa remaja memang merupakan masa dimana seseorang belajar bersosialisasi dengan sebayanya secara lebih mendalam dan dengan itu pula mereka mendapatkan jati diri dari apa yang mereka inginkan.

Hingga, terlepas dari itu semua, remaja merupakan masa yang indah dalam hidup manusia, dan dalam masa yang akan datang, akan menjadikan masa remaja merupakan tempat untuk memacu landasan dalam menggapai kedewasaan.

 

Source : http://jundicellular.multiply.com
Judul Asli : Pengaruh Kawan Sepermainan Terhadap Para Remaja

Dikirim oleh Admin
Tanggal 2009-01-20
Jam 15:58:39

Saat ini penyalahgunaan narkoba di Indonesia sudah sangat merajalela. Hal ini terlihat dengan makin banyaknya pengguna narkoba dari semua kalangan dan peredaran narkoba yang terus meningkat. Namun yang lebih memperihatinkan, penyalahgunaan narkoba saat ini justru banyak dari kalangan remaja dan anak muda, yaitu para pelajar dan mahasiswa. Padahal mereka merupakan generasi penerus bangsa yang nantinya akan menjadi pemimpin-peminpin dinegeri tercinta ini. Apa jadinya negara ini dimasa yang akan datang, dengan tantangan yang semakin berat dan persaingan yang begitu ketat, apabila generasi penerusnya saat ini sudah merusak dirinya sendiri dengan menggunakan narkoba.

Dengan melihat kenyataan yang terjadi dan dampak negatifnya yang sangat besar dimasa yang akan datang, maka semua elemen bangsa ini, seperti pemerintah, aparat penegak hukum, institusi pendidikan, masyarakat dan lain sebagainya untuk mulai dari sekarang melakukan gerakan perangi narkoba secara serius dan terus menerus, baik dengan pendekatan preventif maupun represif, sehingga upaya pencegahan dan penanggulangan narkoba ini dapat berjalan dengan efektif.

Institusi pendidikan merupakan salah satu pihak yang berkewajiban dan bertanggung jawab dalam upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba dikalangan pelajar dan mahasiswa. Karena pelajar dan mahasiswa merupakan objek yang secara emosional masih labil, sehingga sangat rentan untuk menggunakan narkoba. Mulai dari rasa ingin tahu, mau coba-coba, ikut-ikutan teman, rasa solidaritas group yang kuat dan memilih lingkungan yang salah sampai dengan faktor keluarga yang kurang perhatian dan lain-lain. Disamping dari objek sasarannya yang labil, sekolah dan kampus yang menjadi tempat yang rentan untuk peredaran narkoba.

Atas rasa tanggung jawab dan kewajiban untuk dapat menghasilkan generasi-generasi penerus bangsa yang berkualitas, maka pada tanggal 19 April yang lalu Universitas Bangka Belitung (UBB) mengadakan acara seminar tentang narkoba yang mengambil tema ”Peran Universitas dalam dalam menanggulangi Peredaran Narkoba di Kalangan Mahasiswa / Pelajar”. Adapun semangat dan pesan yang ingin disampaikan dalam seminar ini adalah “Bersama Kita Perangi Narkoba di Lingkungan Kita”. Rektor UBB, Bustami Rahman, menyatakan bahwa sekolah dan kampus merupakan tempat yang sangat strategis untuk peredaran narkoba. Oleh karena itu perlu ada sebuah sistem yang dapat bekerja secara efektif untuk mencegah masuknya narkoba ke dalam sekolah maupun kampus, serta dapat menutup berbagai celah bagi pengedar narkoba untuk menjadikan sekolah dan kampus sebagai pasar pendistribusian narkoba dengan pelajar dan mahasiswa sebagai konsumennya.

Salah satu upaya yang dapat dilakukan dan merupakan salah satu agenda dari seminar narkoba tersebut adalah launching Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) UBB yang akan bergerak dan konsen pada upaya pencegahan narkoba dikalangan mahasiwa UBB pada khususnya dan mahasiswa serta pelajar di Bangka Belitung pada umumnya. Dengan adanya UKM anti narkoba tersebut menunjukkan bahwa UBB tidak hanya ingin menunjukkan dirinya sebagai icon kampus bebas narkoba, tetapi juga ada wujud nyata yang nantinya akan dilakukan berbagai kegiatan oleh UKM anti narkoba tersebut. UKM ini nantinya akan bersinergi dengan Badan Narkotika Nasional, Badan Narkotika Propinsi, Badan Narkotika Kabopaten/kota, aparat penegak hukum, pemerintah, masyarakat dan lain-lain. Harapannya langkah UBB ini dapat diikuti oleh institusi-institusi pendidikan yang lain sehingga upaya memerangi narkoba akan semakin efektif dan terus menerus.
Bahaya Narkoba dan Upaya Memeranginya

Secara garis besar, bahaya penyalahgunaan narkoba dapat dibagi dalam 2 kelompok, yaitu dampak khusus dan dampak umum. Pada dampak khusus, misalnya dampak dalam penggunaan ganja. Dampak fisik : denyut nadi meningkat, mata merah dan kering, mengantuk, radang paru-paru, sesak nafas, menimbulkan penyakit kanker. Dampak psikis : perasaan tertekan, agresif, rasa gembira berlebihan (euphoria), halusinasi, berkurangnya daya ingat, terjadi gangguan persepsi tentang ruang dan waktu, menurunnya kemampuan berfikir serta bersosialisasi. Sementara dampak umumnya adalah terhadap individu, terhadap orang tua dan keluarga dan terhadap masyarakat dan bangsa.

Dampak terhadap individu dapat menimbulkan gangguan terhadap kesehatan fisik (keracunan, gejala putus obat/sakauw, kerusakan otak, jantung, paru-paru, hati, ginjal, organ reproduksi sampai kematian yang sia-sia, menimbulkan gangguan psikis (gelisah, cemas, takut, curiga dan waspada berlebihan, paranoid, depresi, euphoria, agresif dan gangguan daya ingat, menimbulkan gangguan bersosialisasi dan tidak punya semangat belajar/bekerja, menimbulkan gangguan ketenangan dan ketentraman dalam keluarga dan masyarakat dan penggunaan narkotika dengan jarum suntik dapat menimbulkan resiko tertular HIV/AIDS, Hepatitis B, C maupun penyakit infeksi lainnya.

Dampak terhadap orang tua dan keluarga dapat menghancurkan ekonomi orang tua/keluarga dan menimbulkan beban psikologis/sosial yang sangat berat bagi orang tua dan keluarga. Dampak terhadap masyarakat dan bangsa dapat menurunkan kualitas SDM, menambah beban biaya negara dalam rangka untuk membiayai program penanggulangan bahaya narkotika dan menimbulkan gangguan terhadap ketertiban maupun keamanan masyarakat dan bangsa. Dalam kebijakan kriminal (criminal policy), upaya penanggulangan dan pencegahan kejahatan perlu digunakan pendekatan integral, yaitu perpaduan antara sarana penal dan non penal. Sarana penal adalah hukum pidana melalui kebijakan hukum pidana. Sementara non penal adalah sarana non hukum pidana, yang dapat berupa kebijakan ekonomi, sosial, budaya, agama, pendidikan, teknologi, dan lain-lain.

Upaya penanggulangan dan pencegahan kejahatan narkoba ini memerlukan pendekatan integral dikarenakan hukum pidana tidak akan mampu menjadi satu-satunya sarana dalam upaya penanggulangan kejahatan narkoba yang begitu komplek dan terjadi dimasyarakat. Berbagai upaya preventif dengan pendekatan agama, pendidikan, sosial budaya dan ekonomi perlu untuk dimaksimalkan dibandingkan pendekatan hukum, karena lebih bersifat represif.

Written By : Dwi Haryadi, S.H.,M.H.
Dosen Fakultas Hukum dan Ilmu Sosial
Universitas Bangka Belitung

Kemiskinan tidak dapat dipisahkan dari keadilan sosial. Paling sedikit 23,63 juta penduduk Indonesia terancam kelaparan saat in yang di antaranya 4,35 juta tingggal di Jawa Barat. Di antara orang-orang terancam kelaparan, sebanyak 272.198 penduduk Indonesia berada dalam keadaan paling mengkhawatirkan. Dari jumlah tersebut, sebanyak 50.333 berasal dari Jawa Barat yang di antaranya 10.430 orang tinggal di Kabupaten Bandung dan 15.344 orang tinggal di Kabupaten Garut. Data laporan ini pada tahun 1996, saat Indonesia belum terpuruk dalam krisis ekonomi maka sudah selayaknya perlu disimak dengan lebih hati-hati. Salah satu rambu kehatian-hatian yang diperlukan adalah keadaan Indonesia yang saat in ditandai dengan meroketnya harga, sedangkan pendapatan penduduk merosot yang disebabkan oleh banyaknya orang yang terkena PHK. Dalam keadaan begitu berat, sebagian penduduk Indonesia terpaksa mengais sampah untuk bertahan hidup.

Akhir-akhir ini terlihat kecenderungan bahwa kemiskinan akan lebih banyak ditemui di wilayah perkotaan seiring dengan meningkatnya urbanisasi dan krisis ekonomi yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir. Padahal sebelumnya kemiskinan diidentikkan dengan fenomena desa atau daerah terpencil yang sumber dayanya kurang. Saat ini kemiskinan telah menjadi masalah sosial karena tidak hanya dapat diselesaikan oleh pemerintah melalui berbagai kebijaksanaan pembangunan, tetapi juga harus menjadi tanggung jawab bersama bagi semua pelaku pembangunan termasuk masyarakat itu sendiri. Kunci pemecahan masalah kemiskinan adalah member kesempatan kepada penduduk miskin untuk ikut serta dalam proses produksi dan kepemilikan ase produksi.

Memang ironis bahwa walaupun kemiskinan merupakan sebuah fenomena yang setua peradaban manusia, tetapi pemahaman terhadapnya dan upaya untuk mengentaskannya belum menunjukkan hasil yang menggembirakan. Bahkan, dengan terjadinya krisis ekonomi di Indonesia orang miskin “baru” semakin bertambah.

NB: Ini saya ambil dari artikel yang ditulis oleh Dirgantara Wicaks

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.